Rabu, 26 Oktober 2011

LAPORAN KUNJUNGAN LAPANGAN MAHASISWA KL(UNHAS DI PT INDOFOOD TAHUN 2011


BAB I
PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang
Kawasan industri merupakan bagian yang tak terpisahkan dengan kehidupan masyarakat di era yang maju saat ini. Semakin berkembangnya kawasan industi dalam suatu wilayah menunjukkan peningkatan kebutuhan masyarakat akan produk yang dihasilkan. Kawasan Industri Makassar atau lebih dikenal dengan PT. KIMA merupakan salah satu kawasan dalam kota Makassar yang didalamnya terdapat banyak industri untuk memenuhi kebutuhan masyarakat kota Makassar dan sekitarnya.Adanya kawasan industri ditengah masyarakat dapat membawa manfaat maupun dampak negatif yang merugikan masyarakat disekitanya bila tidak dikelola secara tepat.
Setiap produksi pastilah menghasilkan limbah, begitu juga halnya di PT Indofood_Indomie. Limbah merupakan konsekuensi logis dari yang pendirian suatu industri walaupun tidak semua industri menghasilkan limbah. Bila limbah yang dihasilkan mengandung senyawa kimia yang berbahaya maka akan menimbulkan pencemaran air, tanah maupun udara yang akan mempenagruhi kesehatan manusia.
Aktivitas industri yang beragam meningkatkan jumlah kuantitas limbah yang dihasilakn dan karakteristik limbah yang dihasilkan makin kompleks. Akibatnya biaya infestasi yang dibutuhkan untuk pengadaan sarana pengolahan limbah meningkat dan lahan yang dibutuhkan semakin luas. Saat ini biaya penanganan limbah merupakan salah satu hal yang mendesak bagi pihak industri disamping masalah ketersediaan lahan makin sulit di daerah perkotaan.
Sampai tahun 2011, di dalam Kawasan Industri Makassar terdapat sekitar 230 industri didalamnya. Pengolahan limbah dikawasan tersebut dilakukan secara komunal dengan menyalurak limbah melalui pipa dan dialirkan ke lokasi pengolahan limbah cair yang juga terdapat di dalam kawasan tersebut. Di antara 230 industri yang menggunakan fasilitas tersebut terdapat 18 industri yang menghasilkan limbah cair yang berpotensi berbahaya karena mengandung bahan anorganik yang sulit dinetralisasi oleh lingkungan dan selebihnya hanya menghasilkan jenis limbah cair organik yang masih dapat diolah secara sederhana dan dampak yang ditimbulkan cenderung sedikit.
Industrialisasi dapat mendorong perkembangan pembanguanan, memacu laju pertumbuhan ekonomi akan tetapi indutri juga mengandung risiko lingkungan. Oleh karena itu adanya aktifitas industri dalam suatu kawasan dapat mengundang kritik dan sorotan masyarakat. Yang dipermasalahkan adalah dampak negatif limbahnya yang menimbulkan gangguan kesehatan.
B.     Rumusan Masalah
1.      Bagaimana proses produksi mie instan dari PT Indofood
2.      Jenis limbah apa saja yang dihasilkan oleh PT Indofood?
C.    Tujuan
Berdasarkan rumusan masalah diatas, tujuan penyusunan laporan ini adalah :
1.      Untuk mengetahui proses produksi mie instan pada PT.Indofood
2.      Untuk mengetahui limbah yang dihasilkan dari proses produksi di PT.Indofood




BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A.    Tinjauan Umum Proses Produksi Mie Instan
Mie Instan adalah mi yang sudah dimasak terlebih dahulu dan dicampur dengan minyak, dan bisa dipersiapkan untuk konsumsi hanya dengan menambahkan air panas dan bumbu - bumbu yang sudah ada dalam paketnya.Bahan-bahan Pembuatan Mie diantaranya :
a.    Tepung terigu merupakan bahan dasar pembuatan mie. Tepung terigu diperoleh dari biji gandum (Triticum vulgare) yang digiling. Tepung terigu berfungsi membentuk struktur mie, sumber protein dan karbohidrat. Kandungan protein utama tepung terigu yang berperan dalam pembuatan mie adalah gluten. Gluten dapat dibentuk dari gliadin (prolamin dalam gandum) dan glutenin. Protein dalam tepung terigu untuk pembuatan mie harus dalam jumlah yang cukup tinggi supaya mie menjadi elastis dan tahan terhadap penarikan sewaktu proses produksinya. Bahan-bahan lain yang digunakan antara lain air, garam, bahan pengembang, zat warna, bumbu dan telur.
b.    Air berfungsi sebagai media reaksi antara gluten dan karbohidrat, melarutkan garam, dan membentuk sifat kenyal gluten.  Pati dan gluten akan mengembang dengan adanya air. Air yang digunakan sebaiknya memiliki pH antara 6 – 9, hal ini disebabkan absorpsi air makin meningkat dengan naiknya pH. Makin banyak air yang diserap, mie menjadi tidak mudah patah. Jumlah air yang optimum membentuk pasta yang baik.
c.    Garam berperan dalam memberi rasa,  memperkuat tekstur mie, meningkatkan fleksibilitas dan elastisitas mieserta mengikat air. Garam dapat menghambat aktivitas enzim protease dan amilase sehingga pasta tidak bersifat lengket dan tidak mengembang secara berlebihan. 
d.   Putih telur akan menghasilkan suatu lapisan yang tipis dan kuat pada permukaan mie. Lapisan tersebut cukup efektif untuk mencegah penyerapan minyak sewaktu digoreng dan kekeruhan saus mie sewaktu pemasakan.
e.    Lesitin pada kuning telur merupakan pengemulsi yang baik, dapat mempercepat hidrasi air pada terigu, dan bersifat mengembangkan adonan.
Adapun proses produksi mie instan sabagai berikut :
a.       mixer 1 fungsinya untuk mengaduk campuran bahan baku yang diperlukan sebagai bahan dasar
b.      mixer 2 fungsinya untuk mengaduk lebih rata adonan yang dihasilkan oleh mixer 1 supaya adonan tersebutdapat dimasukkan kedalam dounht sheet roller.
c.       Doungt sheet combining machine terdiri dari 2  buah roller yang berfungsi untuk mengatur supaya ketebalan dari adonan mie dapat diproses kembali menuju ke continuos roller, dimana ketebalan antara adonan yang satu dengan yang lain tidak sama untuk menuju ke ketebalan yang lebih tipis.
d.      Continuos press roller ini juga digerakkan oleh motor untuk mengatur ketebalan dari lembaran adonan yang akan di bentuk menjadi mie. Continuos press rollerterdiri dari 6 buah roller yang berfungsi untuk mengatur ketebalan adonan secara bertahap dari satu roller menuju roller seterusnya supaya menjadi lebih tipis, sehingga dapat dimasukkan menuju ke roller yang berbentuk sisir, yang juga merupakan bagian dari ke 6 yang dimaksud, sehingga dapat membuat adonan menjadi mie
e.       Steamer conveyor untuk mensteam adonan yang sudah dalam bentuk mie yang kemudian di angkut dengan menggunakan konveyor menuju ke bagian steamer. Konveyer digerakkan oleh motor yang kecepatan diatur sesuai dengan putaran roller dari adonan setelah selesai dari proses adonan maka diteruskan menuju proses pemotongan ‘cutting’ yang dipotong sesuai dengan ukuran yang diinginkan.
f.       Transport  adalah sarana yang digerakkan dengan menggunakan konveyor yang mengangkut hasil pemotongan yang sudah berbentuk mie sesuai dengan ukuran yang diinginkan kemudian dimasukkan kedalam wadah masing-masing sesuai ukuran yang ada. Dalam hal ini yang berperan adalah kecepatan motor harus sangat sinkron kdengan yang lain, suppaya mie tersebut jatuh tepat pada wadah yang telah disediakan
g.      Fryer adalah pengorengan yang menggunakan minyak kelapa sebagai media penggorengan. Mie yang masuk kebagian transport yang telah disediakan dicelupkan kedalam minyak penggorengan
h.      Cooling adalah tempat untuk mendinginkan hasil produksi berupa mie yang keluar dari penggorengan dengan memakai  kipas sebagai pendingin.
Noodle transfer device adalah media tempat pembagian mie yang telah didinginkan untuk diteruskan menuju proses pembungkusan dengan menggunakan mesin packaging yang terbagi menjadi beberapa jalur yang berfungsi untuk supaya mie yang akan dibungkus dapat secara satu persatu masuk ke dalam mesin pembungkus ( Wrapping Machine )








BAB III
PEMBAHASAN

A.    Gambaran Umum Lokasi
PT KIMA (Kawasan Industri Makassar) terbentang terletak disebelah utara kota Makassar di atas areal seluas 203 Ha dan akan dikembangkan menjadi 703 Ha, terletak 15 km dari pusat kota Makassar yang juga ibukota provinsi Sulawesi Selatan tepatnya berada didaerah Daya. Dari kawasan jarak yang diitempuh dari pelabuhan laut yaitu selama 20 menit, 30 menit dari Bandar Udara Hasanuddin.
Gambar 1 PT. Indofood CBP Sukses Makmur Tbk
Di dalam kawasan Industri Makassar terdapat sebanyak 230 industri yang beroperasi di dalamnya. Salah aatu industri yang telah dikunjungi adalah PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk. PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk berdiri sejak tahun 1991. Industri ini memproduksi produksi berbagai macam makanan dan minuman. Khusus untuk PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk pada Kawasan Industri Makassar hanya memproduksi makanan jenis mie instan.Adapunbumbu, danpembungkusnya di datangkandariluar Makassar.Bumbutidak di buat di Makassar karenatidakmemenuhisyarat, yaituuntukmendirikanpabrikbumbu Mie Instan di daerahtersebutharusterdapat 5 pabrikmie.Untuk memproduksi sekitar 2 juta bungkus mie perhari, industri ini mempekerjakan sebanyak 600 orang pekerja dengan lamanya produksi dalam sehari selama 21 jam. SaranadanPrasaranayang ada di Industriiniadalahsebagaiberikut:Pabrik Mie Instan, RuanguntukmenerimatamuTempat parker, Mushalla, Mini Market, dll.  
Untuk menampung limbahnya, di areal Kawasan Industri Makassar terdapat beberapa sarana seperti Saluran Pembuangan dan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL). Tujuan dari keberadaan IPAL ini adalah untuk menampung dan mengolah semua limbah cair dari berbagai jenis industri yang berlokasi di dalam PT KIMA adapun PT KIMA ini merupakan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dengan komposisi saham saat ini terdiri atas beberapa unsur antara lain Pemerintah RI (60%), Pemerintah Propinsi Sul-Sel (30%), dan Pemerintah Kota Makassar (10%).
Program berbasis lingkungan di PT Indofood diantaranya :
1.      PT Indofood tidak menghasilkan  mengandung limbah B3. Adapun limbah cairnya dikelola disalurkan melalui pipa yang akan dikumpukan pada IPAL PT KIMA.
2.      PT Indofood ini adalah industri yang sangat pedulli terhadap lingkungan. Wujud kepedulian terhadap  lingkungan yaitu dengan memperbanyak menanam pohon.
3.     Karena perusahaan ini memiliki AMDAL yakni kegiatan UKL dan UPL,. sehigga tiap3 - 6 bulan sekali dilakukan pengontrolan untuk setiap kadar limbah yang dihasilkan sehingga tidak melewati ambang batas.

B.     Proses Produksi Mie Instan Pada PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk.
Beberapa hasil produk dari Indofood mulai dari makanan bayi, snack,, mie instan,susu, kecap, saus sambal, tepung bumbu, hingga minyak goreng dan tepung terigu yang menjadi bahan utama dalam proses produksi pembuatan mie instan. Berikut adalah gambar beberapa produk yang dihasilkan PT Indofood.






Gambar 1. Hasil Produk Dari PT Indofood
PTIndofood yang terletak di kawasan Kima ini khusus memproduksi jenis makanan Mie Instan. Mie instan merupakan bahan makanan yang sangat familiar semua dikalangan masyarakat. Hampir setiap orang yang tinggal di kota sudah biasa melihat atau mengkonsumsi mie instan.Bahan baku utama mi instan adalah tepung terigu, minyak goreng dan bumbu. untuk mi instan Indomie menggunakan tepung terigu Bogasari, minyak goreng bimoli dan  bumbu yang di kirim dari pabrik bumbu di Jawa. Sementara untuk kemasannya menggunakan kemasan yang bersifat food grade artinya dinyatakan aman dan layak untuk digunakan sebagai pengemas makanan yang dikirim dari Cikupat.
Dalam proses produksinya, waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan sebungkus mie mulai dari proses pengolahan tepung sampai pengepakan membutuhkan waktu ± 15 menit. Berdasarkan hasil wawancara, dalam sehari PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk yang berada di Makassar ini dapat memproduksi hingga 2.400.000 bungkus mie instan dengan waktu produksi 3 x 7 jam produksi dalam sehari. Banyaknya tenaga yang dipekerjakan dalam industri ini hingga tahun 2011 adalah sebanyak 600 pekerja yang dalam sehari bekerja selama 7 jam perhari.
Bahan utama yang digunakan dalam proses produksi adalah tepung terigu dan minyak goreng. Tepung terigu adalah salah satu produk yang dihasilkan oleh PT Indofood yang berada diluar kota Makassar. Tepung yang berbahan dasar gandum di impor dari Australia, kemudian gandum tersebut diolah menjadi tepung terigu yang berkualitas tinggi. Begitu pula dengan minyak goreng merk Bimoli yang bahan bakunya berasal dari dalam negeri diproduksi dalam naungan industri yaitu PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk. Hasil produk ini dijadikan bagi PT Indofood itu sendiri untuk mengolahnya lebih lanjut untuk menghadilkan produk lain atau dapat langsung dipasarkan. Sebagai bahan tambahan dalam mie instan berupa bumbu tidak diproduksi langsung oleh PT Indofood yang ada dikawasan KIMA ini, tetapi bumbu-bumbu ini berasal dari PT Indofood yang berada di pulau Jawa. Alasan mengapa bumbu ini tidak diproduksi di wilayah Makassar, karena syarat untuk mendirikan satu industri yang mengolah bumbu dalam satu wilayah harus memiliki 5 pabrik yang memproduksi mie instan. Oleh karena itu bumbu mie instan berasal dari luar kota Makassar.
Proses pembuatan mie di pabrik PT Indofood Tbk ternyata cukup sederhana. Ada tiga tahap penting dalam pembuatan mie instan sampai siap dipasarkan. Tahap yang pertama yaitu tahap pendahuluan, tahap pembuatan, dan tahap terakhir adalah penyimpanan.
1.      Tahap pendahuluan yaitu melakukan quality control yaitu dengan menyeleksi bahan-bahan yang sesuai standar yang diinginkan oleh produsen contohnya terigu. Tujuan dari proses ini adalah agar produk yang dihasilkan berkualitas dan tahan lama. Bahan yang tidak memenuhi standar dikembalikan pada pihak produsen bahan.
2.      Tahap kedua dalam proses produksi adalah pembuatan mie. Tahapan ini terbagi menjadi enam peoses, yaitu:
a.       Mixingyaitu mencampur bahan baku dengan cairan formula yang diaduk menggunakan mesin pengaduk (mixer) hingga adonan tercampur rata dengan tingkat kekenyalan yang sesuai untuk dibentuk.
b.      Penggilingan yaitu  membentuk adonan menjadi tipis. Penipisan adonan mie terdapat dalam tiga ukuran dengan ketebalan yang berbeda. Penipisan pertama adonan digiling dengan cukup tebal, penipisan kedua ukurannya sudah lebih tipis dari yang pertama, dan yang terakhir  penggilingan adonan dengan ukuran yang tipis dengan ketebalan sekitar 2 milimeter.
c.       Slicing (pengirisan), penyisiran dan penggelombangan yaitu adonan mie yang sudah digiling tipis, diiris menjadi 8 bagian sesuai ukuran kemudian adonen mie masuk kemesin yang didalamnya terdapat alat seperti sisir yang membelah adonan menjadia bagian-bagian yang panjang dan bergelombang. Sampai pada tahap ini beluma ada limbah yang dihasilkan.

Gambar. ProsesPenggilingan Sampai Pengukusan
d.      IMG03416-20110428-1427.jpgPengukusan. Adonan mie yang telah bebrntuk panjang dan bergelombang digiring ke dalam mesin steambox (pengukusan). Pada tahap ini dihasilkan limbah berupa uap panas dan sedikit air yang terkadang menetes dari dalam mesin.
Gambar 2. Proses Pengukusan Dengan Steambox
e.       IMG03413-20110428-1425.jpgCutting (pemotongan) dan pelipatan yaitu mie yang telah dikukus tadi dipotong dengan ukuran panjang yang telah diatur kemudian mie dilipat dua sehingga berbentuk persegi panjang berlapis.
Gambar 3. Proses Cutting
f.       Friying (penggorengan) mie ditransport ke dalam mesin yang berisi minyak goreng. Mesin penggorengan ini bentuknya tertutup. Proses ini menghasiulkan limbah berupa sisa minyak. Pengolahn sisa minyak adalah dengan menggunakannya kembali dengan cara penambahan dengan minyak baru dan bahan kimia berupa TBH untuk menjaga kadar asam basa dan lemak minyak serta tidak menimbulkan ketengikan. Proses penggunaan kembali minyak oleh pihak produsen disebut sirkulasi minyak sehingga tidak terdapat limbah sisa minyak yang dibuang.





Gambar 4. Mie Ditranspot Ke Penggorengan
g.      Cooling (pendinginan) yaitu proses dimana mie yang telah digoreng dengan suhu tinggi didinginkan menggunakan mesin pendingin agar mie tidak perlu waktu yang lama untuk didiamkan sebelum dibungkus karena suhunya telah disesuiakan dengan mesin ini. Limbah yang dihasilkan dapat berupa limbah cair hasil pendinginan.
h.      Wrapping Dan Packing
Setelah dilakukan proses cooling, mie akan di wrapping dan packing.Wrapping merupakan pembungkusan mie dengan kemasan yang sesuai dengan mie yang telah dibuat. Kemudian mie yang telah dikemas diberi kode produksi dan tanggal kadarluarsa mie.Pada packing mie yang telah terkemas dan diberi kode produksi, kemudian ditumpuk pada karton kemasan sejumlah yang telah ditentukan, kemudian mie diberi lakban. Tujuan dari pemberian kemasan adalah untuk melindungi produk dari kotoran, debu dan penggangu lainnya yang dapat menurunkan kualitas mie.Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengemasan adalah kode produksi, mutu karton, kondisi pengeleman, berat rata-rata dan cemaran. Adapun limbah yang dihasilkan berupa sisa kardus dan juga dihasilkan mie yang hancur rusak (HP).
3.      Tahap terakhir setelah pengemasan yaitu tahap penyimpanan. Mie yang telah terbungkus rapi ditranport ke salah satu bagian pabrik kemudian dengan menggunakan tenaga manusia kardus yang berisi mie ini disusun diatas mesin bermotor pengangkiu barang yang kemudian akan dibawa ke gudang yang telah diatur sirkulasinya.  Sistem penyimpanan dan pengeluaran yaitu first in first out yaitu barang yang duluan masuk digudang penyimpanan itu yang didahulukan untuk dipasarkan.
IMG03408-20110428-1408.jpg





Gambar 5. Proses Tranport Mie Sebelum Penyimapan
Masakadaluarsamieyaitu 8 bulankedepanmulaidarihariproduksi sampai ke konsumendengantidakmenggunakanbahanpengawet.Salah satu alasan mengapa proses produksi harus higienis dan menggunakan bahan yang berkualitas adalah untuk menjaga mie agar awet selama 8 bulan setelah tanggal produksi. Untuk pemasaran. Mie yang telah disimpan diangkut ke truk untuk didistribusikan dengan tetap menjaga kualitas mie yang akan dibawa. Salaha satu upaya untuk menjaga agar mie tidak cepat rusak yaitu dengan menutupkan plastik dan terpal pada belakang truk agar panas maupun hujan tidak mempengaruhi mie.
Sebagianbesar proses dilakukan dengan mesin. Untuk menghindari kontaminasi bakteri pada produk, parakaryawannya menggunakan pakaian khusus yang hanyadigunakanketikaberadadalampabrikdilengkapidenganpelindungkepaladan masker serta diwajibkan mencucitangan dengan menggunakan desinfektan seperti alcohol sebelum mulai bekerja. Proses pengolahan mi instan telah memperoleh sertifikat halal dari LP POM MUI (Lembaga Penelitian Pemeriksaan Obat dan Makanan Majelis Ulama Indonesia) dantelahmemilikisertifikat ISO 9001: 2000.Berbagai sertifikat yang telah diperoleh industri pengolahan indomie mencerminkan betapa PT Indofood selalu berusaha menjamin bahwa mutu setiap bungkus mi instan indomie aman dan layak dikonsumsi.
Limbah PT IndofoofSuksesMkamurTbk
Untukpengolahanlimbahpadat yang kami dapatkandaripenjelasanbapakIswanto, selama proses produksi mi instan PT Indofood banyaklimbah yang dihasilkan. Untuklimbahpadat, selain karton yang dihasilkan darisisa produksi.Untuk mengolahnya, pihak Indofood mengatasinya dengan pemanfaatan sisa karton yang sudah tidak digunakanlagi, atau dengan mengubahnya menjadi uang (menjualnya). Sealin itu dihasilkan juga limbah padatdarisisa-sisaproduksi mi (mi rusak). Hal initerjadikarena ada kesalahan dari system produksinya. Mie yang telah rusak karena hancur dan pecah dijadikan pakan ternak.
Untuk limbah cair, menurut penjelasan bapak Iswanto, untuk PT Indofood belum memiliki system pengolahan sendiri, tapi memanfaatkan System Waste Water Treatment Plant yang akan diolah pada satu tempat sehinnga limbahnya dialirkan melaui pipa.
Sedangkanuntuk emeisi gas yang dihasilkan, pihak Indofood jugabelummemiliki sistem pengolahanuntukemisi gas. Akan tetapi, tetap dilakukan pengontrolan kadar limbah tiap 3 - 6 sekali.












BAB IV
PENUTUP

A.    Kesimpulan
1.      Proses produksi mie instan dari PT Indofood dilakukan dalam tiga tahap yaitu tahap pemeriksaan kualitas bahan, tahap pembuatan mie dan tahap penyimpanan. Tahapan pembuatan mie yaitu mixing, Penggilingan, Slicing (pengirisan), Pengukusan, Cutting(pemotongan) dan Pelipatan, Friying (penggorengan), Cooling (pendinginan) dan Wrapping Dan Packing
2.      Jenis limbah yang dihasilkan oleh PT Indofood ada 3 jenis yaitu libah padat berupa sisa kardus dan mie yang rusak, limbah gas berupa emisi dari proses produksi dan limbah cair yang berasal dari kegiatan produksi dan non produksi (WC).
B.     Saran
1.      Selama proses produksi mie instan oleh PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk seharusnya dilakukan pengawasan untuk menghindari kesalahan saat produksi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar